ABU NAWAS

PUISI 17 AGUSTUS 1945 KEMERDEKAAN INDONESIA

PUISI 17 AGUSTUS 1945 KEMERDEKAAN INDONESIA
PUISI 17 AGUSTUS 1945 KEMERDEKAAN INDONESIA - Inilah puisi bertema tentang kemerdekaan indonesia yang bertepatan pada tanggal 17 Agustus 1945 . sebelum membaca puisi kemerdekaan ini marilah kita menyanyikan bersama lagu 17 Agustus .

17 Agustus tahun 45
Itulah hari kemerdekaan kita
Hari merdeka , nusa dan bangsa
Hari lahirnya indonesisa...
Merdeka....
Sekali merdeka tetap merdeka
Selama hayat masih di kandung badan
Kita tetap setia... setia
Menjaga kemerdekaan kita
Kita tetap setia.. setia...

Untuk pahlawan kemerdekaan
Demi negeri kau rela korbankan waktu
Demi bangsa kau rela taruhkan nyawa
Mau menghadang kau bilang itulah tantangan

Tak tanpak rasa takut
Dari wajahmu yang kusut
Semangat tetap membara di jiwamu
Manghantam mereka yang menjajah negeri


hari-harimu diwarnai
pembunuhan, pembantaian
dihiasi bunga-bunga api
mengalir sungai darah disekitarmu
bahkan tak jarang mata air darah itu
muncul dari tubuhmu
namun tak dapat
runtuhkan tebing semangat juangmu

bambu runcing yang setia menemanimu
kaki telanjang tak beralas
pakain dengan seribu wangi
basah dibadan kering dibadan
kini menghantarkan indonesia
kedalam istana kemerdekaan

Bersemayam di lubuk yang paling dalam,
ada sesuatu yang tak akan pernah padam,
meski terkadang kau pun kurang paham,
namun, kami semua dapat merasakan.

Kau……,kau lah pahlawan kami.
karena mu lah kami berarti.
karena dihatimu selalu menyala api
nan memendar menularkan semangat, singkirkan keraguan hati.

Pahlawan dua

Di diri mu kami kan bercermin,
di senyum mu kami dapatkan angin
di kata mu yang selalu kami dengar
tekad menebar menyebar dan berkobar.

Kau korbankan apa pun buat kami
agar hidup sekali ini bisa lebih punya arti
dan kami semua tahu, kau melakukan itu
bukan cuma buat sebuah pamrih, yang semu.

Pahlawan tiga

Koar-koar yang kau dengung-dengungkan
adalah balut atas semua kepura-puraan
dan……………
kau selimuti kami semua dengan ketidak-tahuan
kau mengira kami dalam kebodohan.

Sekarang….. bukalah matamu, pasang kedua telinga di kiri kanan kepala besarmu
dan… yang terpenting tutuplah mulutmu
tak kan mungkin kami panggil engkau dengan sebutan pahlawan,
dan sadarlah…., sebenarnya engkau sudah kesiangan.

jika hilangmu tanpa pusara
jika pusaramu tanpa nama
jika namamu tanpa bunga
penjajah mengatakan engkau derhaka
maka engkaulah pahlawan yang sebenarnya

Gema seabad silam
Inggeris datang meredah Pahang
bersama peluru bersama senapang
membunuh menangkap setiap pejuang

Sungai Semantan berubah merah
bukan sarap hilir ke kuala
bukan rakit mudik ke hulu
arus merahnya menjulang mayat
pahlawan bangsa pahlawan rakyat
tujuh liang dadanya tersayat

Pahlawan!
Untukmu derita untukmu penjara
bukan bintang tersemat di dada
semangatmu api negara berdaulat
namamu terukir di jantung rakyat.