AGUS GANTENGSTERS

PUISI RENUNGAN : KERANA SEJATINYA KAU BERTUHAN

 PUISI RENUNGAN : kERANA SEJATINYA KAU BERTUHAN_Puisi renungan untuk malam selasa yang dijuluki hari berdarah, dimana menurut kisahnya adalah hari saat Siti Hawa haid dan anak Adam membunuh saudaranya sendiri. Sehingga puisi berikut ini boleh menjadi renungan untuk saya, kita dan pembaca puisina seluruhnya. Agar setiap langkah yang kita tapaki selalu dalam kebaikan dalam mawas diri penuh semangat. Selamat membaca..

PUISI RENUNGAN : kERANA SEJATINYA KAU BERTUHAN


aku masih menjadikan sudut lorong ini sebagai singgasana kita
bercengkerama bagai dua cicit cicak yang menempel di dinding beton ini.
benar, ku rindukan dirimu.
sepi bagai jelmaan rupamu yang selalu diam ketika ku mengeluhi datangmu yang selalu lekat.
kini malah tak ada.

kertas-kertas sajak yang selalu kutulis tentangmu berhamburan bagai sampah.
ku rindukanmu.
nanar laba-laba dengan sarang usan menatap tingkahku bagai gila.
berbicara lalu diam, berbicara lagi dan diam.
tak mengerti pada siapa.

dan..lalu..celoteh manusia-manusia yang merasa mereka benar dengan tingkah munafiknya menertawaiku.
berseru sembari lalu.
"orang gila..orang gila,,  " katanya.
aku tersenyum
kasihan,.

mereka fikir aku tak berfikir, huh?!
mimik hampa dalam mata mereka tak seperti binar mataku ketika memikirkanmu.
terlalu banyak kedustaan disana,.
berkata cinta dan sayang kepada suami-suami bahkan anak-nya padahal selalu mengumpat,
menjilat bagai keparat.
mati saja kau bangsat.

ke ikhlasan rasaku tak kan dimengerti bagi mereka yang waras lagi waris itu.
ketawaku seketika membahana.
menggema disudut dinding tak berfigura.
Tuhan tahu, gilaku lebih iman dari beriman.

tentu,
kerana sejatinya kau berTuhan.
seberapa besar kau faham makna ke ikhlasan

Re : Orang Gila   By : Silvia Kresna