keiko kurosaki

Ini Sentilan

hei kawan, mari
dengar celotehku yang sedikit kasar lagi tega hati

aku tak peduli buat siapa kau menulis puisi
menyampah curahan isi hati
cih, kayak abege lagi dikebiri transformasi

bisa tidak kau hargai sedikit karya seni
kasih ruh dia lalu angkasakan dilangit tinggi
meski itu cuma hobi
kebiasaan sehari-hari

tak usahlah menyamai penyair ulung
sudah jelas kau tak selevel bung

tapi kumohon,
beri dia posisi yang tak monoton
kembangkan dia laksana balon
lalu gantungkan dipohon-pohon

ini pesan lagi sentilan kawan,
pertama kubilang sudah jelas tanpa perlu pengertian.

tak mengerti? tengok karyaku pertama disini
karena sajak bukan palu godam untuk menumbuk  besi.