Puisi Bidadari Linglung : Ragu

tertahan.
ingin tak bisa kulangkahkan

aku bingung bukan kepalang.
bersungut-sungut kemudian

engkau pergi
tinggal sesal dalam hati

Ragu menyial lagi